Renungan Tentang Riba

Postingan sebuah akun instagram menggelitik saya, menarik nih dicermati ketika mobil makin bejibun di jalanan, tapi garasi tak mampu disediakan. Godaan makin besar, tiap berapa bulan model baru mobil diluncurkan

Beberapa jenis orang punya mobil, kamu termasuk yang mana? Ini sih iseng saja mengklafikasinya.. hehe! Cucokologi..! Dan gak semua kasus sama denganmu, buat contoh perbandingan saja

LEVEL “PANTES BANGET”
“Saya punya mobil Alhamdulillah beli baru cash mas. Tanpa utang tanpa riba, saya bayarin langsung ke dealernya. Di rumah mobil bisa masuk garasi, gak mengganggu jalan tetanga. Tidak ada yang saya dzolimi. Alhamdulillah mobil ini yang tiap hari wira-wiri nganter kerja, nganter anak istri, kadang buat angkut dagangan jika ada pesanan massal. Kalau hari Jumat saya pakai muter bagi-bagi sedekah nasi bungkus, kalau sabtu saya buat ikut kajian bareng istri. Minggu saya sering piknik, mengajak keluarga berkeliling melihat alam ciptaan Allah agar kami makin bersyukur. Mobil ini bener-bener membantu keluarga kami, menjadi berkah kenikmatan yang Allah berikan di dunia…”

Masya Allah deh level ini! Nyariss sempurna!

LEVEL “SUDAH PANTES”
“Saya beli mobil bekas cash mas, daripada baru ngutang dan kredit riba saya memilih nabung dengan istri. Eh kok kumpul, mobil ini langsung pindah tangan. Setiap hari mobil ini menghasilkan mas, pagi hari saya bantu istri jualan online, siang sampai malam saya nyambi jadi driver taksi online. Alhamdulillah tiap bulan punya penghasilan sendiri dan bisa nabung mas. Rumah kami masih kecil di jalan kampung mas, tidak punya garasi. Jadi mobil kalau parkir saya bareng beberapa warga menyewa tanah kosong di sudut kampung untuk kantong parkir bersama. Jadi tidak mengganggu jalan warga. Insya Allah dari jalan rezeki halal kami mau nabung buat beli tanah mas, dua tahun target kami, nanti tiga tahun membangun bertahap. Tentu ada garasinya untuk mobil saya. Sabar saja dulu yang penting hidup tanpa utang, oleh Allah nanti dicukupkan..”

Muantaab deh kalau ini!

LEVEL “SEMOGA DIPANTASKAN”
“Saya punya rumah mas, warisan dari orang tua, tinggal dengan istri dan anak. Rumah itu ada garasinya, tapi belum ada mobilnya. Motor kami dua, saya dan istri berbagi tugas mengantar anak, lalu kami berangkat kerja masing-masing. Gaji kami cukup untuk kebutuhan sehari-hari mas, tapi belum cukup kalau mau beli mobil. Pernah mau nekad kredit pakai leasing, eh belajar soal riba langsung mundur saja. Buat apa dapet mobilnya, tapi hilang keberkahannya, malah hati gak tenang. Lebih baik kami sabar, kerja lagi, sambil kami mau ikhtiar buka usaha juga mas, pulang kerja kami mau jadi resseller selimut dan sprei unik, kami dah tau produsennya. Mau kami jual online saja. Hasilnya kami tabung, semoga nanti bisa beli mobil cash untuk mengisi garasi di rumah kami”

Ammminn deh! Semoga Allah kabulkan

LEVEL “BELUM PANTES”
“Kami tinggal di komplek perumahan mas, hampir semuanya KPR 10 tahun, masih kurang 5 tahun lagi cicilannya. Tapi ini satu komplek hobinya pamerrr semua! Rumah juga pada belum lunas, garasi gak punya, tapi pada kredittt mobil semua. Lebar jalan depan cuma 4 meter, dipakai sebagian buat parkir mobil deh! Mending belinya cash, pada nyicil aja begaya! Kalau lewat pakai dadah-dadah, eh pas arisan ngeluh duit kurang buat bayar cicilan dan mau utang di tabungan warga. Iiihhh.. gimana saya gak ikutan panas, kalau pagi mobil pada dipanasin, saya yang cuma manasin sayuurrr jadi ikutan pengen kaaan! Suami udah ikutan gregegatan, ya gimana lagi lah nyebur sekalian. Minggu lalu kami dah DP mas, nunggu mobilnya dianter minggu depan.. biar deh nanti tiap bulan diusahakan, yang penting mobil bisa pamer di depan kayak yang lainnya.. doakan kami ya mas, rumah lunas, mobil juga lunass”

Mmpppphhh!! No comment deh..

Eh kamu termasuk yang mana?

Saptuari

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *